Skip to content

Cinta Dari Langit

April 26, 2011
Di North Wales (Disember 2009)

Di North Wales (Disember 2009)

Setiap detik, akan ada insan yang merenung ke arah langit. Ya, ke arah sang langit yang selalu menemani kita di luar sana itu. Ianya indah dan terang. Dan luas.

Insan itu mencari keamanan. Dia mendambakan kedamaian. Dan dia mengimpikan ketenangan. Dan itu menghasilkan cinta.

Kerana, bagi insan tersebut, langit melambangkan harapan. Keindahan langit biru itu seakan-akan memberikan makna kepada hidupnya. Terangnya langit biru itu dijadikan penyuluh untuk menghadapi hari-hari yang mendatang. Dan keluasan langit biru itu memberikan motivasi kepada jiwanya untuk terus hidup.

Seperti itulah jiwa sang hamba yang sejati. Penuh dengan harapan! Hari-hari yang mendatang dihadapinya dengan penuh optimis, seperti mana sang angin yang akan berterusan bertiup, meskipun terpaksa menempuh gunung yang megah dan kukuh dalam laluannya.

Dia akan menghadapi harinya dengan perasaan redha kepada sang Pencipta, seperti mana gembiranya bumi yang tandus menerima hujan dari langit. Dia bersyukur terhadap apa saja yang diberikan oleh sang Pencipta. Tidak kisahlah sama ada hari itu baik atau buruk dari segi pandangan manusia. Kerana, segala yang datang dari-Nya itu sememangnya yang terbaik bagi dirinya! Dari situ, sang Pencipta akan membalasinya dengan cinta. Dia mengembalikan semula redha-Nya kepada hamba-Nya itu. Nah, redha apakah yang lebih besar selain dari redha daripada Yang Maha Berkuasa?

Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya.

[Al-Bayyinah, 98 : 8]

Dan, dia tidak pernah berputus asa dalam mengharungi hari yang panjang itu. Hari panjang yang semestinya menyediakan ruang-ruang untuk dirinya melakukan dosa. Kerana dia bukan maksum. Mereka yang biasa-biasa, mungkin tidak bisa berbuat apa-apa dengan dosa itu, selain daripada menolak diri mereka sedikit demi sedikit ke jurang neraka. Tetapi sang hamba yang sejati bisa mengubah dosa itu menjadi cinta. Dia seperti sang ombak, yang berterusan menyeru pepasir di pantai, agar dapat bersama hanyut di lautan yang luas itu.  Dia berterusan memohon ampun kepada Tuhannya, akibat kelemahan dirinya yang terjatuh ke lembah dosa. Kerana dia yakin, bahawa sang Pencipta sangat menantikan hamba-Nya yang penuh salah dan silap untuk kembali kepada-Nya. Menjalin cinta, antara seorang hamba, dengan Tuhannya.

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan ” Taubat Nasuha”, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai…

[At-Tahrim, 66 : 8]

Nah, cubalah kalian pandang ke langit yang luas itu. Dan, tanamkanlah harapan dalam dirimu!

Kerana langit itu selalu ada. Dan, kerana harapan itu masih ada.

___

Kamal Haziq, Manchester.

26 April 2011, 5.11 petang.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: