Skip to content

Antara Dua

April 15, 2011
Di Menara Eiffel, Paris (April 2011)

Di Menara Eiffel, Paris (April 2011)

Langit pada siang hari menyaksikan sang mentari menyinar dengan seterang-terangnya, dan melimpahkan cahayanya kepada sekalian alam. Terang, jelas, dan hidup. Dan, cahaya itu semuanya berasal dari jasad yang satu. Segala keindahan itu berasal daripada jiwa yang satu. Tidak berpisah, bahkan memberikan energi kepada seluruh alam buana!

Langit di malam hari pula menyaksikan ribuan bintang yang bergemerlapan. Sungguh, tidak terhitung bilangannya. Indah, sangat indah sekali. Memukau mata yang memandang. Namun, sayang, mereka hanya bisa berdekatan, tetapi tidak menjadi satu. Mereka asing…mereka terpisah-pisah! Tidak ada satu bintang di atas sana yang kelihatan menyatu.

Seperti itulah cinta. Apabila ia digapai, diterima dan dilaksanakan, ia akan mencantumkan jiwa-jiwa menjadi satu. Ia juga bisa memberikan impak yang dahsyat kepada jiwa-jiwa yang berkenaan, dan juga kepada seluruh peradaban manusia. Ia menjadikan kehidupan mereka semua itu ‘hidup’. Segala-galanya menjadi indah, aman, damai dan satu, seperti sang mentari pada siang hari.

Lihat sahaja kisah Muhammad SAW dan Khadijah r.a., sebuah kisah cinta sejati antara dua insan. Cinta yang mekar. Cinta yang damai. Dan, cinta yang menjurus kepada sebuah anjakan paradigma di tanah Arab ketika itu. Dengan inspirasi dan kekuatan yang diberikan oleh Khadijah kepada Muhammad SAW, justeru, itu telah memberikan semangat yang tiada taranya. Ketika Muhammad SAW ditolak oleh masyarakat yang didakwahinya, Khadijah ada di sisi. Memujuknya. Mengubati hati yang luka. Memberikan kasih sayangnya! Justeru, itulah punca energi kepada Muhammad SAW, sehingga dapat terus menyebarkan risalah agung, dan bisa menyampaikan cahaya daripada sang Pencipta kepada manusia lain. Nah, di situ nampak pentingnya seorang isteri yang solehah kepada para da’i, bukan?

Dalam pandangan yang lain, seperti itulah cinta, apabila ia tidak digapai, tidak diterima dan tidak dapat dilaksanakan, ia akan memisahkan jiwa-jiwa. Ya, ia tetap akan indah, kerana cinta itu akan sentiasa indah seperti indahnya kerdipan bintang-bintang di malam hari. Tetapi ia akan menyakitkan jiwa-jiwa. Ia akan mewujudkan istilah-istilah seperti ‘sepi’, ‘sendiri’, ‘kecewa’ dan ‘sedih’. Segala-galanya menjadi suram, gelap, tidak bermakna…dan tidak akan menyatu, seperti bintang-bintang yang asing antara satu sama lain  di malam hari.

Siapa sangka, Sayd Qutb sebenarnya ada kisahnya yang tersendiri. Tentang cinta. Cinta yang tidak tergapai. Dua kali dia mengharap, dan dua kali jugalah dia putus cinta. Dia juga manusia, dan oleh kerana itu dia bisa menangis…dan dia pernah menangisi kegagalan cintanya. Puisi-puisi terhasil…yang menggambarkan kekecewaannya terhadap apa yang telah berlaku. Nah, begitu dahsyatnya penangan cinta itu, andai ia tidak bisa digapai!

Cuma, yang membezakan Sayd Qutb dengan mereka yang biasa-biasa ialah dia akhirnya telah bangkit semula, meskipun pernah pada suatu ketika kehidupan ini pernah meninggalkan luka yang dalam di hatinya. Ya, dia pernah gagal. Ya, dia pernah kecewa dengan sangat dahsyat. Namun, akhirnya, dia telah mati sebagai pejuang. Dia mati tanpa perlu ada isteri di sisinya. Mati syahid…di tali gantungan! Kerana, dia ialah seorang pahlawan. Ya, seorang pahlawan!

___

Kamal Haziq, Manchester

15 April 2011, 9.54 pagi.

2 Comments leave one →
  1. April 15, 2011 10:01 am

    Cinta dan semangat juang tidak boleh dipisahkan.
    mantap, teruskan! Hidup Cinta demi Allah!

  2. Ammar permalink
    April 19, 2011 11:13 am

    mantap syeikh cinta kita ni.

    oh ye, if nak tulis mcm anis matta, perlu lebih direct dan ringkas. contohnya begini, “Ia akan mewujudkan istilah-istilah seperti ‘sepi’, ‘sendiri’, ‘kecewa’ dan ‘sedih’.” ditukar menjadi “ia akan mewujudkan sepi, sendiri, kecewa dan sedih”.

    gabungkan unsur sastera sajak ke dalam karangan.

    ala kulli hal, mmg penulisan yang semakin matang dan power.

    thx !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: